3 Akibat Ingkar Janji Bagi Diri Sendiri

ingkar-janji-bagi-diri-sendiri

Salah satu tanda atau ciri-ciri orang munafik adalah tidak menepati janji atau ingkar janji. Hal ini didasarkan hadits berikut.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, ‘Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga yaitu apabila berkata ia dusta, apabila berjanji ia mengingkari, dan bila dipercaya ia berkhianat.”

HR. Bukhari Muslim

Mengingkari janji merupakan perbuatan tercela. Imam Adz-Dzahabi bahkan menggolongkannya sebagai salah satu dosa besar dalam Islam.

Untuk itu, sebagai muslim kita diperintahkan untuk memenuhi janji atau menyempurnakan janji sebagaimana hadits berikut.

Dari Ubadah bin Shamit radhiyallahu ‘anhu, sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Hendaklah kalian menjamin padaku enam perkara dari dirimu, niscaya aku menjamin surga bagimu: 1. Jujurlah apabila kamu berbicara, 2. Sempurnakanlah (janjimu) apabila kamu berjanji, 3. Tunaikanlah apabila kamu diberi amanat, 4. Jagalah kemaluanmu, 5. Tundukkanlah pandanganmu (dari ma’shiyat) dan 6. Tahanlah tanganmu (dari hal yang tidak baik)”.

HR. Ahmad, Ibnu Abid-Dunya, Ibnu Hibban di dalam shahihnya, Hakim dan Baihaqi

Jika kita berjanji pada seseorang kemudian mengingkarinya dan dilakukan berulang kali maka akan menimbulkan akibat tersendiri.

Adapun akibat ingkar janji di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Tidak dipercaya

Orang yang kerap mengingkari janji yang telah dibuatnya dapat berakibat pada tidak akan ada lagi orang yang akan percaya padanya.

2. Digolongkan ke Dalam Orang Munafik

Ingkar janji merupakan ciri orang munafik. Dari Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda,

“Empat perkara yang apabila ada pada diri seseorang maka ia adalah seorang munafik yang sejati. Apabila salah satunya ada pada seseorang maka pada dirinya ada sifat munafik sampai ia meninggalkannya: jika berbicara berdusta, jika diberi amanat berkhianat, jika berjanji mengingkari, dan jika bertengkar melampaui batas.”

HR. Bukhari Muslim

3. Termasuk Perbuatan Dusta

Mengingkari janji merupakan perbuatan dusta. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, sesungguhnya beliau bersabda,

“Barangsiapa berkata kepada anak kecil, “Kesinilah! saya beri”. Kemudian ia tidak memberinya, maka yang demikian itu adalah perbuatan dusta.”

HR. Ahmad dan Ibnu Abid Dunya

Wallahu a’lam.

You May Also Like
lima-macam-kejujuran
Read More

Lima Macam Kejujuran

SESUATU yang langka didunia ini adalah sebuah “kejujuran” padahal kejujuran adalah perhiasan Rasulullah shalallahu alaihi wasallam orang berbudi…
hukum-pacaran-dalam-islam
Read More

Hukum Pacaran Dalam Islam

Pak, gmn caranya pacaran islami? Kayak mahasiswa – mahasiswi kampus gitu… kampus islam, seperti UI* Trim’s Pak.. Jawab:…
keutamaan-tersenyum
Read More

Keutamaan Tersenyum di Hadapan Seorang Muslim

Dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, تَبَسُّمُكَ فِى وَجْهِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ “Senyummu di…